Search
Close this search box.

SAH Minta Pemerintah dan Dunia Usaha Bayar THR Secepatnya

Anggota Komisi IX DPR RI Fraksi Gerindra, Sutan Adil Hendra menyikapi pemberian Tunjangan Hari Raya (THR) bagi pekerja atau buruh.

Legislator Gerindra ini mengatakan, THR merupakan tradisi dan sebagai salah satu upaya untuk memenuhi kebutuhan pekerja/buruh dan keluarganya dalam merayakan Hari Raya Keagamaan. Kebijakan ini ditujukan untuk meningkatkan aspek kesejahteraan dan perlindungan bagi para pekerja. Senin, (27/03/2023).

Menurut SAH, hal ini yang sesuai dengan Peraturan Menteri Ketenagakerjaan (Permenaker) Nomor 6 Tahun 2016 tentang THR Keagamaan bagi Pekerja/Buruh di Perusahaan, THR Keagamaan merupakan pendapatan non upah yang wajib dibayarkan oleh pengusaha kepada pekerja/buruh menjelang Hari Raya Keagamaan.

“Pembayaran THR bagi pekerja/buruh ini wajib diberikan sekali dalam setahun oleh perusahaan dan pembayaraannya sesuai dengan hari keagamaan masing-masing serta dibayarkan selambat-lambatnya 7 hari sebelum Hari Raya Keagamaan,” pungas SAH.

Facebook
Twitter
WhatsApp