Search
Close this search box.

La Tinro Minta PT Angkasa Pura Pertimbangkan Jumlah Pengantar dalam Rencana Pengembangan Kapasitas Bandara

Anggota Komisi VI DPR RI Fraksi Gerindra, La Tinro La Tunrung meminta kepada PT Angkasa Pura I (PT AP I) untuk mempertimbangkan jumlah pengantar dalam perencanaan pengembangan kapasitas atau perluasan bandara. Dicontohkannya, Bandara Sultan Hasanuddin Makassar akan terlihat jauh lebih sesak saat adanya keberangkatan jemaah umrah lantaran jumlah pengantarnya yang membludak.

“Kalau saya melihat dari Angkasa Pura I yang khususnya kelihatan di (bandara) Kota Makassar itu masalah jumlah yang datang, Pak. Memang kita akui pelebaran bandara belum selesai. Di luar bandara itu boleh dikatakan sangat sesak. Seperti pasar. Kenapa? Memang sekarang di Makassar untuk umrah seminggu saja itu mungkin sampai tiga kali penerbangan ke Madinah dan pengantarnya bukan main, Pak,” ujar La Tinro dalam pertemuan di Kunjungan Kerja (Kunker) Reses Komisi VI DPR RI ke Makassar, Jumat (16/12/2022).

Salah satu yang dibahas dalam pertemuan itu terkait dengan persiapan BUMN Transportasi dalam menghadapi libur Natal dan tahun baru (Nataru). Hadir dalam pertemuan tersebut, yaitu Kementerian Perdagangan, Kementerian BUMN serta PT Angkasa Pura I, PT Pelni dan PT Damri.

Legislator Dapil Sulawesi Selatan III tersebut juga memberikan gambaran perkiraan kepadatan yang akan terjadi pada saat keberangkatan jemaah umrah. La Tinro memperkirakan, setidaknya setiap pekan akan ada 7000 orang pengantar yang akan berkumpul di Bandara Sultan Hasanuddin.

“Satu orang yang umrah, pengantarnya kadang-kadang (sampai) 30 orang. Jadi, kalau yang umrah itu seminggu kurang lebih hampir 600an sampai 700an orang, maka pengantarnya boleh dikatakan 7000an. Nah ini kan sumpek,” ujar Politisi Fraksi Partai Gerindra itu.

Tak luput dari perhatiannya, La Tinro juga menyinggung masalah protokol kesehatan yang dianggap mulai diabaikan. Menurutnya saat ini penerapan protokol kesehatan di bandara sudah mulai longgar dan perlu diantisipasi, terlebih dengan mulai kembali tingginya lalu-lintas di bandara.

“Di dalam terminalnya juga boleh dikatakan sangat sesak dan yang sangat mengkhawatirkan masalah protokol kesehatan. Masalah masker tidak dipakai lagi dan lain-lain. Bahkan kemarin saya dari Jakarta di pesawat pun, untung pramugari dan pramugaranya baik, menegur orang-orang yang tidak menggunakan masker. Itu masih untung, tetapi boleh dikatakan tidak mempedulikan lagi masalah protokol kesehatan dan ini saya kira perlu antisipasi karena jumlah penumpang yang berangkat (umrah), yang datang itu luar biasa,” tutupnya.

Facebook
Twitter
WhatsApp